BANYOLAN KAUM SYI’AH (bag 1) – Para Imam Syi’ah Bisa Berbahasa Bugis, Sunda, dan Madura !!!

BANYOLAN KAUM SYI’AH (bag 1) – Para Imam Syi’ah Bisa Berbahasa Bugis, Sunda, dan Madura !!!

Merupakan perkara yang sangat menonjol pada agama syi’ah adalah sikap pengultusan terhadap imam-imam mereka yang 12, sehingga mengangkat mereka pada derajat yang lebih tinggi dari pada derajat para nabi.

Ilmu Para Imam Syi’ah Lebih Hebat daripada Ilmu Para Nabi

Terlalu banyak pernyataan-pernyataan Syi’ah yang menunjukkan pengultusan mereka yang berlebihan terhadap para imam mereka. Diantaranya adalah pernyataan-pernyataan yang menunjukkan luasnya ilmu para imam, sampai-sampai ilmu  mereka menyamai bahkan melebih ilmu para Nabi.

Diantara pernyataan mereka –sebagaiaman yang termaktub dalam kitab Ushuul Al-Kaafi (karya Al-Kulaini)-

باب أن الأئمة ورثوا علم النبي وجميع الأنبياء والأوصياء الذين قبلهم

“Bab : Bahwasanya para imam mewarisi ilmu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan seluruh nabi dan orang-orang yang diwasiatkan sebelum mereka” (Ushuul Al-kaafi 1/280)

Ini menunjukkan para imam lebih hebat dari kebanyakan nabi dan rasul, karena seluruh ilmu para nabi sebelumnya terkumpulkan pada para imam. Sementara tidak ada dalil yang menunjukkan bahwa setiap nabi mengumpulkan ilmu seluruh nabi sebelumnya. Jikapun mengumpulkan ilmu seluruh nabi sebelumnya maka tidak ada dalil juga terkumpulkan ilmu seluruh nabi sesudahnya. Karenanya ilmu para imam lebih hebat dari ilmu mayoritas para nabi.

Kehebatan ilmu para imam yang melebih ilmu para nabi ditegaskan juga dalam kitab Bihaarul Anwaar (jilid 26 hal 193-200). Al-Majlisi membuat sebuah bab yang ia beri judul :

باب : أَنَّهُمْ أَعْلَمُ مِنَ الأَنْبِيَاءِ عَلَيْهِمُ السَّلاَمُ

“Bab : Bahwasanya para imam lebih berilmu dari pada para nabi ‘alaihim as-salaam” (Bihaarul Anwaar 26/193)

Lalu al-Majlisi membawakan riwayat-riwayat yang mendukung bab ini, diantaranya ;

Abu Abdillah (Imam Ja’far As-Shodiq) berkata :

“Demi Robnya ka’bah –tiga kali- bahwasanya seandainya aku di antara Musa dan al-Khodir maka sungguh aku akan kabarkan kepada mereka berdua bahwasanya aku lebih berilmu dari pada mereka berdua. Dan sungguh aku akan mengabarkan kepada mereka ilmu yang tidak mereka berdua miliki” (Bihaarul Anwaar 26/196)

Imam Al-Baaqir ‘alaihis salaam berkata : “Wahai Abdullah, apa pendapatmu tentang Ali, Musa, dan Isa?”. Aku (Abdullah As-Sammaan) berkata : “Aku yang harus aku katakan?”. Al-Baqir berkata : “Demi Allah, Ali lebih berilmu dari pada mereka berdua (Musa dan Isa)”. Lalu ia berkata, “Bukankah kalian berkata : Sesungguhnya ilmu Ali adalah ilmu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam?”. Kami berkata : Benar, akan tetapi orang-orang mengingkari !” (Bihaarul Anwaar 26/198)

Ilmu Para Imam Syi’ah Lebih Hebat daripada Ilmu Rasulullah

Meskipun dalam beberapa riwayat menunjukkan bahwa Ilmu Ali bin Abi Tholib radhiallahu ‘anhu (imam pertama kaum Syi’ah) sama dengan ilmu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, serta kaum syi’ah terkadang masih canggung dan malu-malu untuk menyatakan bahwa ilmu para imam lebih tinggi daripada ilmu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, akan tetapi banyak riwayat-riwayat yang lain yang menunjukkan bahwa para imam Syi’ah lebih tinggi ilmunya dari pada ilmu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Diantara riwayat tersebut adalah :

riwayat dari Abi Abdillah (imam Ja’far As-Shoodiq) dimana ia berkata :

“Sesungguhnya Allah menciptakan para rasul ulul ‘azmi, dan Allah memuliakan mereka dengan ilmu, dan kami mewarisi ilmu para rasul ulul ‘azmi tersebut, dan Allah memuliakan kami di atas mereka pada ilmu mereka dan ilmu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan ilmu yang mereka tidak ketahui. Ilmu kami adalah ilmu Rasulullah dan ilmu mereka (para rasul ulul ‘azmi)” (Bihaarul Anwaar 26/193).

Lihatlah sangat jelas Syi’ah meyakini bahwa ilmu para imam mereka melebihi ilmu para nabi, dan juga melebihi ilmu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Karena ilmu para imam tersusun dari (1) ilmu para rasul ulul ‘azmi (ditambah) (2) ilmu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam (ditambah) (3) ilmu yang tidak diketahui oleh para nabi.

Selain itu terlalu banyak riwayat yang menunjukkan bahwa ilmu para imam lebih hebat daripada ilmu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Diantaranya :

1) Riwayat-riwayat yang menunjukkan bahwa para imam mengetahui seluruh ilmu masa depan, sementara Nabi tidak mengetahui seluruh ilmu masa depan.

Al-Majlisi membuat sebuah bab :

“Bab : Bahwasanya para imam tidak terhalangi dari ilmu langit dan bumi, surga dan neraka, dan bahwasanya ditampakkan kepada mereka perbendaharaan langit dan bumi. Mereka mengetahui ilmu yang lalu, dan ilmu yang akan datang hingga hari kiamat” (Bihaarul Anwaar 26/109)

2) Para imam mengetahui seluruh ilmu nabi dan rasul bahkan ilmu para malaikat.

Al-Kulaini membuat sebuah bab :

باب أن الأئمة يعلمون جميع العلوم التي خرجت إلى الملائكة والأنبياء والرسل

“Bab : Bahwasanya para imam mengetahui seluruh ilmu yang keluar kepada para malaikat, para nabi, dan para rasul” (Ushuul al-Kaafi 1/310)

3) Para imam mengetahui isi hati manusia, apakah mereka beriman atau munafiq.

Al-Majlisi berkata :

“Bab : Bahwasanya para imam mengetahui tentang hakekat iman dan hakekat kemunafikan orang-orang. Di sisi mereka ada kitab tertulis nama-nama penghuni surga dan nama-nama syi’ah (penolong) mereka, serta nama-nama musuh-musuh mereka” (Bihaarul Anwaar 26/117)

Sementara Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidak mengetahui seluruh orang munafiq kecuali yang dikabarkan oleh Allah.

Allah berfirman :

وَمِمَّنْ حَوْلَكُمْ مِنَ الأعْرَابِ مُنَافِقُونَ وَمِنْ أَهْلِ الْمَدِينَةِ مَرَدُوا عَلَى النِّفَاقِ لا تَعْلَمُهُمْ نَحْنُ نَعْلَمُهُمْ سَنُعَذِّبُهُمْ مَرَّتَيْنِ ثُمَّ يُرَدُّونَ إِلَى عَذَابٍ عَظِيمٍ

Di antara orang-orang Arab Badwi yang di sekelilingmu itu, ada orang-orang munafik; dan (juga) di antara penduduk Madinah. mereka keterlaluan dalam kemunafikannya. kamu (Muhammad) tidak mengetahui mereka, (tetapi) kamilah yang mengetahui mereka. nanti mereka akan Kami siksa dua kali kemudian mereka akan dikembalikan kepada azab yang besar. (QS At-Taubah : 101)

4) Para imam syi’ah mengetahui seluruh bahasa manusia yang ada di dunia ini, sementara Nabi shalallallahu ‘alaihi wasallam tidaklah demikian.

Diantara banyolan kaum syi’ah adalah meyakini bahwa imam-imam mereka mengetahui seluruh bahasa. Karenanya para imam memiliki seluruh kitab-kitab yang diturunkan oleh Allah, dan mereka mampu untuk membacanya.

Tentunya kitab-kitab tersebut disusun dengan bahasa yang berbeda-beda sesuai dengan bahasa masing-masing rasul dan kaumnya. Allah berfirman :

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ رَسُولٍ إِلا بِلِسَانِ قَوْمِهِ لِيُبَيِّنَ لَهُمْ

Kami tidak mengutus seorang rasulpun, melainkan dengan bahasa kaumnya, supaya ia dapat memberi penjelasan dengan terang kepada mereka. (QS Ibrahim : 4)

Para nabi berasal dari suku yang berbeda-beda, sehingga kitab-kitab yang diturunkan kepada merekapun menggunakan bahasa yang berbeda-beda sesuai dengan bahasa para nabi tersebut. Nabi Musa ‘alaihis salaam, tidaklah beliau berbicara dengan bahasa Arab, akan tetapi dengan bahasa kaum bani Isra’il, sehingga kitab yang diturunkan kepada beliau –yaitu kitab At-Taurot- juga dengan bahasa tersebut. Ternyata kaum Syi’ah mengimani bahwa para imam mereka mengetahui bahasa-bahasa kitab-kitab tersebut, karena kitab-kitab para nabi tersebut berada bersama para imam dan dibaca oleh para imam.

Al-Kulaini membawakan sebuah bab :

باب أن الأئمة عندهم جميع الكتب التي نزلت من عند الله عز وجل وأنهم يعرفونها على اختلاف ألسنتها

“Bab : Bahwasanya para imam di sisi mereka seluruh kitab-kitab yang turun dari sisi Allah azza wa jalla, dan bahwasanya mereka mengetahui kitab-kitab tersebut meskipun bahasanya berbeda-beda” (Ushuul Al-Kaafi 1/283)

Al-Majlisi berkata

“Bab : Bahwasanya di sisi para imam kitab-kitab para nabi, para imam membaca kitab-kitab tersebut meskipun bahasanya berbeda-beda” (Bihaarul Anwaar 26/180)

Bahkan para imam Syi’ah bukan hanya mengerti bahasa kitab-kitab para nabi, bahkan juga menguasai seluruh bahasa dan berbicara dengan seluruh bahasa-bahasa tersebut. Al-Majlisi berkata :

“Bab : Bahwasanya para imam mengetahui seluruh lahjat dan bahasa, serta mereka berbicara dengan bahasa-bahasa tersebut” (Bihaarul Anwaar 26/190)

Lalu Al-Majlisi menyebutkan riwayat-riwayat yang menunjukkan akan hal ini, diantaranya :

Al-Hasan bin Ali ‘alaihis salam berkata : “Sesungguhnya Allah memiliki dua kota, salah satunya di timur dan yang lainnya di barat. Pada kedua kota tersebut adalah pagar dari besi, dan pada setiap kota ada satu juga pintu yang terbuka dari emas. Dan pada kota tersebut ada 70 juta bahasa, masing-masing berbicara dengan bahasa yang berbeda. Dan aku mengetahui seluruh bahasa, dan apa yang ada pada kedua kota tersebut, apa yang ada di antara kedua kota tersebut, serta tidak ada di atas kedua kota tersebut hujjah (imam) selain aku dan saudaraku al-Husain” (Bihaarul Anwaal 26/192)

Al-Harowi berkata : Imam Ar-Ridoo ‘alaihis salam berbicara dengan orang-orang dengan menggunakan bahasa mereka. Beliau –demi Allah- adalah orang yang paling fasih dan yang paling berilmu tentang seluruh dialek dan bahasa. Maka pada suatu hari aku berkata kepadanya : Wahai cucu Rasulullah, sungguh aku kagum dengan pengetahuanmu tentang bahasa-bahasa yang berbeda-beda?. Maka ia berkata : Wahai Abu As-Sholt, aku adalah Hujjah Allah atas hamba-hamba-Nya, dan tidaklah boleh Allah mengangkat seorang hujjah atas suatu kaum yang hujjah tersebut tidak mengerti bahasa mereka. Tidakkah sampai kepadamu perkataan Amirul Mukiminin (Ali bin Abi Tholib) : Kami telah diberi Fashlul Khitoob?, bukankah Fashlul Khithoob kecuali adalah memahami bahasa-bahasa” (Bihaarul Anwaar 26/190)

Setelah menyebutkan riwayat-riwayat yang menunjukkan bahwa para imam mengetahui seluruh bahasa dan bisa berbicara dengan seluruh bahasa, lalu Al-Majlisi berkata :

“Adapun kondisi para imam yang mengetahui bahasa-bahasa maka riwayat-riwayat tentang hal itu hampir mendekati mutawatir, ditambah dengan riwayat-riwayat umum yang tidak menyisakan lagi keraguan akan hal ini. Adapun ilmu mereka tentang keahl ian-keahlian (keduniaan), maka keumuman riwayat yang banyak menunjukkan akan hal itu, karena telah datang dalam riwayat bahwasanya al-hujjah (imam) tidak boleh bodoh dalam sesuatu apapun yang ia berkata : “Aku tidak tahu”, disertai bahwasanya para imam mengetahui ilmu yang lalu, ilmu masa depan, dan bahwasanya ilmu seluruh para nabi telah sampai kepada para imam. Padahal mayoritas keahlian-keahlian dinisbahkan kepada para nabi ‘alaihim as-salaam, dan telah ditafsirkan pengajaran nama-nama kepada Adam ‘alaihis salaam mencakup seluruh keahilian-keahlian” (Bihaarul Anwaar 26/193)

Karenanya para pembaca yang budiman, ternyata imam-imam mereka bisa berbicara dengan bahasa bugis dan bahasa sunda, bahkan bisa bahasa jawa dan bahasa Madura. Para imam sangat fasih untuk berkata, “mandre dan tindro“, juga fasih mengucapkan “monggo pinarak“, juga fasih mengucapkan “mangga..” serta mengucapkan “Da’rema…”

Riwayat-riwayat Syi’ah yang disebutkan oleh Al-Majlisi menunjukkan bahwa para imam lebih hebat daripada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Karena tidak ada dalil yang menunjukkan bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam menguasai seluruh bahasa. Bahkan ada dalil yang menunjukkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidak mengerti bahasa Yahudi.

Zaid bin Tsaabit radhiallahu ‘anhu berkata

أَمَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَعَلَّمْتُ لَهُ كِتَابَ يَهُودَ، وَقَالَ: «إِنِّي وَاللَّهِ مَا آمَنُ يَهُودَ عَلَى كِتَابِي» فَتَعَلَّمْتُهُ، فَلَمْ يَمُرَّ بِي إِلَّا نِصْفُ شَهْرٍ حَتَّى حَذَقْتُهُ، فَكُنْتُ أَكْتُبُ لَهُ إِذَا كَتَبَ وَأَقْرَأُ لَهُ، إِذَا كُتِبَ إِلَيْهِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahakan aku, lalu aku mempelajari kitab kaum yahudi untuk beliau. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam berkata, “Sungguh aku –demi Allah- tidak merasa aman dengan orang-orang yahudi atas tulisan-tulisanku”. Maka akupun mempelajari bahasa yahudi, dan tidak sampai setengah bulan maka aku telah menguasai bahasa tersebut. Maka akupun menulis untuk Nabi jika beliau menulis, dan aku membacakan untuk beliau jika ada tulisan dikirim kepada beliau” (HR Abu Dawud no 3645 dan dinyatakan oleh Syaikh Al-Albani sebagai Hasan Shahih)

Sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam “Sungguh aku –demi Allah- tidak merasa aman dengan orang-orang yahudi atas tulisan-tulisanku”, menunjukkan beliau tidak mengerti bahasa Yahudi, sehingga beliau khawatir kalau orang yahudi yang menuliskan untuk beliau atau membacakan tulisan yahudi untuk beliau maka ia tidak amanah dan melakukan perubahan. Maka Nabipun menyuruh Zaid bin Tsabit untuk belajar bahasa Yahudi sehingga jika Nabi hendak menulis surat dengan bahasa Yahudi maka Zaidlah yang menuliskannya, demikian juga jika ada surat datang dalam bahasa yahudi maka Zaidlah yang membacakannya.

Jika ternyata Nabi mengetahui seluruh bahasa maka ini sungguh merupakan mukjizat yang sangat hebat yang bisa menjadikan orang-orang a’jam beriman kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, akan tetapi mukjizat ini tidaklah masyhur.
Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 17-01-1435 H / 20-11-2013 M
Abu Abdil Muhsin Firanda
http://www.firanda.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s